Ukraina: Rusia mencoba menyerbu pabrik Mariupol, menyerang Odesa

Ukraina: Rusia mencoba menyerbu pabrik Mariupol, menyerang Odesa

KYIV, Ukraina (AP) – Pasukan Rusia di Ukraina mencoba menyerbu sebuah pabrik baja yang menampung tentara dan warga sipil di kota selatan Mariupol pada Sabtu dalam upaya untuk menghancurkan sisa-sisa perlawanan terakhir di tempat simbolisme yang dalam dan nilai strategis bagi Moskow , kata pejabat Ukraina.

Serangan yang dilaporkan pada malam Paskah Ortodoks terjadi setelah Kremlin mengklaim bahwa pasukannya telah merebut seluruh kota yang hancur kecuali pabrik Azovstal, dan ketika pasukan Rusia menyerbu kota-kota lain di selatan dan timur Ukraina.

Seorang bayi berusia 3 bulan termasuk di antara enam orang yang tewas ketika Rusia menembakkan rudal jelajah ke kota pelabuhan Odesa di Laut Hitam, kata para pejabat.

“Perang dimulai saat bayi ini berumur satu bulan. Dapatkah Anda membayangkan apa yang terjadi?” kata Presiden Volodymyr Zelenskyy. “Mereka hanya bajingan. … Saya tidak punya kata lain untuk itu, hanya bajingan.

Zelenskyy juga mengumumkan bahwa dia akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin di Kiev pada hari Minggu. Gedung Putih menolak berkomentar. Zelenskyy memberikan sedikit detail tentang logistik pertemuan tersebut, tetapi mencatat bahwa dia mengharapkan hasil yang nyata – “bukan hanya hadiah atau semacam kue, kami mengharapkan hal-hal tertentu dan senjata khusus.”

Nasib orang Ukraina di pabrik baja lepas pantai yang luas di Mariupol tidak segera jelas; sebelumnya pada hari sabtu unit militer ukraina merilis sebuah video yang dikatakan diambil dua hari sebelumnya di mana wanita dan anak-anak di bawah tanah, beberapa selama dua bulan, mengatakan mereka ingin melihat matahari.

“Kami ingin melihat udara yang damai, kami ingin menghirup udara segar,” kata seorang wanita dalam video tersebut. “Kamu tidak tahu apa artinya bagi kami hanya makan, minum teh manis. Bagi kami itu sudah merupakan kebahagiaan.”

Saat pertempuran untuk pelabuhan dimulai, Rusia mengatakan telah menguasai beberapa kota di tempat lain di wilayah Donbas timur dan menghancurkan 11 sasaran militer Ukraina dalam semalam, termasuk tiga gudang artileri. Serangan Rusia juga menghantam daerah berpenduduk.

Wartawan Associated Press mengamati penembakan di daerah pemukiman Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina; gubernur setempat Oleh Sinehubov mengatakan tiga orang tewas. Di daerah Luhansk di Donbass, Gubernur Serhiy Haidai mengatakan enam orang tewas dalam penembakan di sebuah desa, Gorskoi.

Di Sloviansk, sebuah kota di Donbas utara, AP melihat dua tentara tiba di sebuah rumah sakit, salah satunya terluka parah. Di dekatnya, sekelompok kecil orang berkumpul di luar sebuah gereja di mana seorang pendeta memberkati mereka dengan air pada Sabtu Suci.

Sementara para pejabat Inggris mengatakan pasukan Rusia belum mendapatkan wilayah baru yang signifikan, para pejabat Ukraina mengumumkan jam malam nasional menjelang Minggu Paskah, tanda gangguan perang dan ancaman bagi seluruh negeri.

Mariupol telah menjadi tujuan utama Rusia sejak invasi dimulai pada 24 Februari dan menjadi sangat penting dalam perang. Menyelesaikan penangkapannya akan memberi Rusia kemenangan terbesarnya, setelah pengepungan hampir dua bulan telah membuat sebagian besar kota menjadi reruntuhan berasap.

Itu akan mencabut pelabuhan vital Ukraina, membebaskan pasukan Rusia untuk bertempur di tempat lain dan membangun koridor darat ke semenanjung Krimea, yang direbut Moskow pada 2014. Separatis yang didukung Rusia menguasai sebagian Donbas.

Seorang penasihat kantor kepresidenan Ukraina, Oleksiy Arestovich, mengatakan pasukan Rusia telah melanjutkan serangan udara di pabrik Azovstal dan mencoba menyerbunya juga. Dua hari sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin telah memberikan perintah untuk tidak mengirim pasukan, melainkan memblokade pabrik, upaya nyata untuk membuat orang-orang di dalam kelaparan dan memaksa mereka menyerah.

Pejabat Ukraina memperkirakan sekitar 2.000 tentara mereka berada di dalam pabrik, bersama dengan warga sipil yang bersembunyi di terowongan bawah tanah.

Sebelumnya pada hari Sabtu, Resimen Azov dari Garda Nasional Ukraina, yang memiliki anggota di pabrik tersebut, merilis video sekitar dua lusin wanita dan anak-anak. Isinya tidak dapat diverifikasi secara independen, tetapi jika asli, itu akan menjadi bukti video pertama tentang bagaimana kehidupan warga sipil yang terperangkap di bawah tanah.

Video tersebut memperlihatkan tentara memberikan permen kepada anak-anak yang membalas dengan pukulan. Seorang gadis muda mengatakan dia dan keluarganya “tidak pernah melihat langit maupun matahari” sejak mereka meninggalkan rumah pada 27 Februari.

Wakil komandan resimen, Sviatoslav Palamar, mengatakan kepada AP bahwa video tersebut diambil pada hari Kamis. Resimen Azov berakar pada Batalyon Azov, yang dibentuk pada tahun 2014 oleh aktivis sayap kanan pada awal konflik separatis di Ukraina timur dan menuai kritik atas beberapa taktiknya.

Lebih dari 100.000 orang – turun dari populasi sebelum perang sekitar 430.000 – diyakini tinggal di Mariupol dengan sedikit makanan, air atau panas. Pihak berwenang Ukraina memperkirakan bahwa lebih dari 20.000 warga sipil tewas di kota itu.

Gambar satelit yang dirilis minggu ini menunjukkan apa yang tampak seperti dua kuburan massal yang baru-baru ini digali di sebelah kuburan di dua kota dekat Mariupol, dan pejabat setempat menuduh Rusia mengubur ribuan warga sipil untuk menyembunyikan pembantaian yang terjadi di sana. Kremlin belum mengomentari gambar tersebut.

Pejabat Ukraina mengatakan mereka akan mencoba lagi pada hari Sabtu untuk mengevakuasi wanita, anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua dari Mariupol, tetapi seperti rencana serupa sebelumnya, ini gagal. Petro Andryushchenko, penasihat walikota Mariupol, mengatakan pasukan Rusia tidak mengizinkan bus yang diorganisir Ukraina untuk membawa penduduk ke Zaporizhzhia, sebuah kota yang berjarak 227 kilometer (141 mil) ke arah barat laut.

“Pada pukul 11, setidaknya 200 warga Mariupol berkumpul di dekat pusat perbelanjaan Port City dan menunggu evakuasi,” Andryushchenko memposting di aplikasi pesan Telegram. “Tentara Rusia mendatangi penduduk Mariupol dan memerintahkan mereka untuk bubar, karena sekarang akan ada penembakan.”

Pada saat yang sama, katanya, bus Rusia berkumpul sekitar 200 meter jauhnya. Warga yang naik diberitahu bahwa mereka dibawa ke wilayah yang dikuasai separatis dan tidak diizinkan naik, kata Andryushchenko. Akunnya tidak dapat diverifikasi secara independen.

Dalam serangan di Odesa, pasukan Rusia menembakkan setidaknya enam rudal, menurut Anton Gerashchenko, penasihat menteri dalam negeri Ukraina.

“Penduduk kota mendengar ledakan di berbagai daerah,” kata Gerashchenko melalui Telegram. “Bangunan tempat tinggal terkena. Sudah diketahui tentang satu korban. Dia membakar mobilnya di halaman salah satu bangunan.”

Konferensi pers Zelenskyy diadakan di stasiun kereta bawah tanah Kyiv, di mana dia berhenti di satu titik saat kereta lewat dengan berisik. Sistem kereta bawah tanah, yang termasuk stasiun terdalam di dunia, menarik perhatian luas di awal perang ketika gerombolan orang berlindung di sana karena takut pusat kota akan dibom.

Mengenai kunjungan pejabat Amerika yang diharapkan pada hari Minggu, Zelenskyy mengatakan: “Saya percaya bahwa kami akan dapat memperoleh persetujuan dari Amerika Serikat atau bagian dari paket mempersenjatai Ukraina yang telah kami sepakati sebelumnya. Selain itu, kami memiliki pertanyaan strategis tentang jaminan keamanan, yang sekarang saatnya untuk didiskusikan secara rinci, karena Amerika Serikat akan menjadi salah satu pemimpin negara keamanan bagi negara kami.”

Juga pada hari Sabtu, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara dengan Zelenskyy dan menjanjikan lebih banyak drone, kendaraan, dan rudal anti-tank.

___

Fisch melaporkan dari Sloviansk, Ukraina. Wartawan Associated Press Mstyslav Chernov dan Felipe Dana di Kharkiv, Ukraina, Yuras Karmanau di Lviv, Inna Varenytsia di Kviv dan staf Associated Press di seluruh dunia berkontribusi pada cerita ini.

.
Pengeluaran Sidney