Perwira Kolombia dipenjara dalam pengambilalihan pengadilan tahun ’85

Perwira Kolombia dipenjara dalam pengambilalihan pengadilan tahun ’85

BOGOTA, Kolombia (AP) – Seorang hakim Kolombia menjatuhkan hukuman 30 tahun penjara kepada seorang pensiunan kolonel tentara pada Rabu atas hilangnya 11 orang pada tahun 1985 ketika tentara menyerbu Istana Kehakiman untuk merebutnya kembali dari gerilyawan sayap kiri.

Purnawirawan Kol. Luis Alfonso Plazas adalah komandan Sekolah Kavaleri Bogota, yang memimpin serangan militer terhadap para pemberontak. Dia adalah perwira pertama yang dihukum dalam pengepungan tersebut, salah satu babak tergelap dalam sejarah modern Kolombia.

Pemberontak dari kelompok gerilya M-19 merebut istana pada 6 November 1985, menyandera dan menuntut diadakannya persidangan terhadap Presiden Belisario Betancur saat itu. Antara penyitaan awal dan akhir pengepungan keesokan harinya, lebih dari 100 orang tewas, termasuk gerilyawan dan 11 dari 24 hakim Mahkamah Agung.

Sebelas orang lainnya, banyak dari mereka pekerja kafetaria, hilang, diduga disiksa dan dibunuh karena mereka menyaksikan taktik tangan besi tentara ketika menyerbu gedung.

Hilangnya mereka mengarah pada penyelidikan atas operasi militer dan akhirnya hukuman Plazas, yang dilaporkan kepada wartawan pada hari Rabu oleh Rafael Barrios, seorang pengacara keluarga korban.

Anggota keluarga korban menyambut berita itu dan menangis.

Putusan itu mewakili harapan akan keadilan “mengingat impunitas yang telah kita saksikan selama 25 tahun ini,” kata Sandra Beltran, saudara perempuan pekerja kafetaria Istana Kehakiman Bernardo Beltran yang hilang.

Seorang pengacara Plazas, kini berusia 65 tahun, menyebut hukuman itu “tidak adil” dan berjanji untuk mengajukan banding. Jaime Granados mengatakan tidak ada bukti yang memberatkan pensiunan kolonel itu, selain keterangan dua saksi yang disebutnya tidak dapat dipercaya.

Presiden Alvaro Uribe, yang sangat populer di antara banyak warga Kolombia karena sikap kerasnya dalam memerangi gerilyawan Kolombia, mengkritik keputusan tersebut.

Penyitaan Istana Kehakiman pada tahun 1985 adalah produk dari “aliansi kriminal antara pengedar narkoba dan gerilyawan yang membunuh Mahkamah Agung (hakim),” kata Uribe kepada wartawan. ‚ÄúTidak ada penjahat (di balik penyerangan) yang berada di penjara, tetapi sekarang saya melihat mereka telah menghukum seorang anggota angkatan bersenjata Kolombia yang hanya berusaha melakukan tugasnya. Ini menyakitkan, menyedihkan.”

Pembelaan Plazas berpendapat bahwa dia bertindak atas perintah atasannya untuk mengambil kembali gedung tersebut, dan bahwa dia tidak ada hubungannya dengan hilangnya 11 orang tersebut. Namun jaksa menuduhnya memberikan perintah untuk “menyingkirkan mereka”.

Gerakan M-19 dilucuti pada tahun 1990. Amnesti diumumkan untuk para anggotanya, dan beberapa memasuki politik dan menjadi gubernur, senator, dan calon presiden.

Pengeluaran SGP hari Ini