Penembakan lounge Hookah memiliki 5 penembak, kata polisi

Penembakan lounge Hookah memiliki 5 penembak, kata polisi

Hingga lima orang melepaskan tembakan di lounge hookah selama baku tembak pada bulan Februari yang menewaskan satu orang dan melukai 13 lainnya, mengirim puluhan pelanggan ke tempat aman, meninggalkan darah dan menjatuhkan furnitur.

Rincian baru terungkap dalam transkrip dewan juri 16 Maret yang memproses satu-satunya tersangka penembak yang ditangkap sehubungan dengan penembakan massal 26 Februari.

Lee Wilson, yang awalnya menghadapi dakwaan pembunuhan, didakwa pada Kamis atas 12 dakwaan percobaan pembunuhan, dua dakwaan mengeluarkan senjata api dari bangunan atau kendaraan dan satu dakwaan sebagai penjahat yang memiliki senjata, menunjukkan catatan.

“Apakah adil untuk mengatakan bahwa ada banyak penembak di klub ini,” Wakil Kepala Jaksa Wilayah Clark County Leah Beverly bertanya kepada penyelidik bulan lalu, transkrip menunjukkan.

“Kami percaya ada (ada) sekitar lima di dalam,” kata Detektif Departemen Kepolisian Metropolitan John Hoffman, merujuk pada penyelidikan yang sedang berlangsung.

Wilson, yang tiga hari setelah syuting pagi hari di Manny’s Glow Ultra Lounge & Restaurant, bisnis tanpa izin di 953 E. Sahara Ave. ditangkap, memberi tahu hakim bahwa dia telah ditembak enam kali.

Tersangka berusia 44 tahun tetap dipenjara di Pusat Penahanan Kabupaten Clark, catatan menunjukkan.

Catatan pengadilan menunjukkan uang jaminan ditetapkan sebesar $500.000. Sidang juri dijadwalkan pada 11 Juli.

Associated Press melaporkan bahwa dia mengaku tidak bersalah di pengadilan pada hari Senin.

Pengacaranya tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Senin, dan polisi Las Vegas mengatakan tidak ada kabar terbaru tentang penangkapan tambahan.

Beberapa penyintas yang terluka menggambarkan suasana kacau di mana suasana pesta langsung berubah kacau begitu peluru meletus.

Seorang wanita memberi tahu juri bahwa dia menghadiri pesta ulang tahun yang diadakan di area VIP dan dia pertama kali mendengar dua letupan.

Sebuah peluru mengenai kakinya dan dia berkata dia melihat Demetreus Beard jatuh setelah dia ditembak di kepala.

Dia bilang dia diseret keluar dan dimasukkan ke ambulans.

“Ketika saya dipukul, saya tidak tahu, saya hanya ingat melihat lampu dan asap dan semuanya menjadi kosong, seperti saya satu-satunya di ruangan itu, saya tidak tahu di mana ada orang,” katanya. kata juri.

Wanita lain mengatakan baku tembak antara dua pria pecah di depannya.

Pelanggan mulai berteriak mendengar suara tembakan, katanya. DJ menghentikan musik dan lampu menyala, “lalu saya melihat tembakan tepat di depan saya,” katanya.

Dia juga berdiri di samping Beard, yang sedang duduk di sofa bersama pacarnya.

Wanita itu mengatakan tidak ada detektor logam di pintu, tetapi dompet diperiksa dan “dinding” digunakan untuk menyaring pelanggan saat mereka masuk.

Detektif tidak menggambarkan Beard sebagai pria bersenjata selama proses dewan juri.

Seorang detektif mengatakan polisi menemukan setidaknya 35 selongsong peluru. Yang lain menggambarkan berjalan melalui ruang tamu setelah penembakan dan melihat darah, kursi dan meja terbalik dan peralatan medis tertinggal.

Polisi sebelumnya mengatakan mereka mengidentifikasi Wilson menggunakan saksi dan halaman Facebook-nya sendiri, yang menunjukkan dia menghadiri “pra-pesta” yang dihadiri oleh beberapa korban penembakan sebelum melanjutkan ke pesta di lounge. Video pengawasan dari tempat kejadian menunjukkan seorang pria yang tampak seperti Wilson berjalan menuju sekelompok orang setelah penembakan terjadi.

“Subjek mengulurkan lengannya seolah-olah dia sedang menembakkan pistol” sebelum melarikan diri, tulis polisi dalam laporan penangkapannya.

Penembakan tersebut merupakan yang terbesar sejak penembakan massal pada 1 Oktober 2017 yang menewaskan total 60 orang.

Hubungi Ricardo Torres-Cortez di [email protected]. Ikuti dia di Twitter @rickytkrift.

Data SGP Hari Ini