Pembicaraan nuke longgar | VICTOR DAVIS HANSON

Pembicaraan nuke longgar |  VICTOR DAVIS HANSON

Orang Amerika, seperti 7,5 miliar orang lainnya di planet ini, tidak cenderung berbicara atau berpikir tentang senjata nuklir.

Tentu saja, sebagian dari kita cukup tua untuk mengingat bagaimana “kehancuran yang dijamin bersama”, atau MAD, seharusnya menjamin perdamaian umum. Beberapa orang mengingat film-film bom nuklir era Perang Dingin yang tidak menyenangkan seperti “Dr. Strangelove” atau “Fail Safe” atau film pasca-nuklir Armageddon yang lebih baru seperti “The Book of Eli”.

Jutaan orang tumbuh mengacu pada “jam kiamat” yang menakutkan dari para ilmuwan atom yang biasanya mendekati bencana nuklir tengah malam di saat krisis.

Jadi planet ini tidak naif tentang bahaya dari 13.000 hingga 15.000 senjata nuklirnya. Pada tahun 1961, Uni Soviet mengejutkan dunia ketika meledakkan bom terbesar dalam sejarah – “Tsar Bomba” berkekuatan 50 megaton.

Krisis Rudal Kuba setahun kemudian membawa Amerika Serikat dan Uni Soviet lebih dekat ke pertukaran nuklir daripada sejak saat itu.

Pada tahun 1983, mantan Presiden Ronald Reagan melawan rudal balistik SS-20 berujung nuklir Soviet yang ditujukan ke Eropa dengan mengerahkan rudal Pershing II Amerika di Jerman.

Sebagai tanggapan, Hollywood dan media mulai membicarakan “musim dingin nuklir” selama beberapa bulan untuk mengikuti apa yang disebut pembicaraan perang sembrono dari presiden koboi Amerika. Tapi yang terjadi selanjutnya adalah serangkaian negosiasi rudal negara adidaya yang menurunkan ketegangan Perang Dingin yang memudar.

Pembicaraan bom nuklir memanas terutama ketika negara nakal — biasanya yang digulingkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, seperti Irak Saddam Hussein, rezim almarhum Moammar Gadhafi di Libya, atau teokratis Iran — mulai memperkaya uranium.

Tetapi selama tiga kekuatan nuklir terbesar di dunia – Amerika Serikat, Rusia, dan China – tidak terlibat dalam perang atau terseret ke dalam konflik pihak ketiga, dunia menganggap kekuatan nuklir tidak terlihat dan tidak terpikirkan.

Atau begitulah yang kami pikirkan sampai saat ini.

Perang Ukraina saat ini telah memulai kembali pembicaraan senjata nuklir yang longgar. Setelah kalah persenjataan, Ukraina tiba-tiba memukul mundur penjajah Rusia – berkat pengiriman besar-besaran tank Barat yang canggih dan senjata anti-pesawat – pembicaraan muncul dari Rusia tentang penggunaan senjata nuklir.

Presiden Rusia Vladimir Putin baru-baru ini membual bahwa dia mungkin telah menggunakan senjata nuklir melawan Ukraina dan, yang lebih mengerikan, negara-negara NATO yang membantu Kiev. Sebagai tanggapan, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengingatkan Rusia bahwa NATO sendiri memiliki penangkal nuklir yang memadai.

Secara teori, jika NATO dan Amerika Serikat memasok Ukraina dengan tank, artileri, dan pesawat terbang, Ukraina yang ganas dapat mendorong seluruh militer Rusia keluar dari negara mereka sepenuhnya. Tetapi apakah Putin nuklir mengizinkan ini?

Selama beberapa minggu terakhir, pembicaraan nuklir telah muncul di berbagai isu. Jika perang terus memburuk bagi Rusia, pada titik manakah Putin yang tampaknya tidak menentu mulai mengeluarkan garis merah nuklir ke Ukraina dan sekutunya? Akankah kekalahan telak mendorong Putin yang berbicara tentang sampah nuklir ke tepi – menghadapi kemungkinan akhir dari rezimnya?

Pembicaraan senjata nuklir Ukraina beralih ke banyak tempat lain. Nuklir Korea Utara melanjutkan peluncuran rudal balistik untuk mengintimidasi Korea Selatan dan Jepang. China dengan cepat memperluas cadangan nuklirnya dan sekarang secara terbuka berbicara tentang mengakhiri Taiwan yang bebas, memperingatkan teman dan sekutu Taiwan untuk bertahan – atau yang lain.

Iran berjanji akan segera menggunakan nuklir. Nuklir Rusia telah mengambil peran sebagai lawan bicara dari semua diskusi untuk memulai kembali “kesepakatan Iran” nuklir baru. Rusia menguasai wilayah udara Suriah. Secara teori, Putin dapat mencegah nuklir Israel untuk menanggapi serangan teroris yang berasal dari Suriah atau meluncurkan serangan pendahuluan terhadap fasilitas bom nuklir Iran.

Tiba-tiba, surat kabar dan blog tampak terpaku pada peningkatan stok relatif dan megatonase dari berbagai negara nuklir, seolah-olah itu hanya PDB atau data keluaran energi. Dunia telah menjadi terobsesi dengan nuklir. Apakah ada bahaya dalam menormalkan yang tidak normal setiap hari dan dengan santai memikirkan yang tidak terpikirkan?

Membatasi pembicaraan nuklir yang longgar tidak akan meredakan ketegangan atau menjamin perdamaian, tetapi juga tidak merugikan.

Victor Davis Hanson adalah rekan terkemuka dari Center for American Greatness dan ahli klasik dan sejarawan di Stanford’s Hoover Institution. Hubungi dia di [email protected].

Result SGP