Kejuaraan Curling Dunia: Swedia mengalahkan Kanada di final

Kejuaraan Curling Dunia: Swedia mengalahkan Kanada di final

Dia adalah Swedia versus Kanada Minggu di final Kejuaraan Curling Dunia di Orleans Arena. Jika ini adalah permainan mangkuk, itu akan menjadi jawaban olahraga kuno untuk Alabama vs. Wisconsin.

Swedia telah memenangkan tiga kejuaraan dunia terakhir, termasuk edisi 2018 di Orleans yang mencatat rekor kehadiran dunia (COVID dan harga bahan bakar membuat penonton tahun ini turun). Orang Kanada bepergian dengan baik dan minum banyak bir. Terutama selama tahun Olimpiade.

Setengah jam sebelum lemparan batu pertama, lonceng sapi dari para penggemar Kanada terdengar di dalam arena, di mana presiden Federasi Curling Dunia, Kate Caithness, berbicara tentang pengaruh Olimpiade pada legiun pengeriting baru. .membuat.

Dia tertawa ketika saya menyebut curling sebagai “bowling Kanada”, meskipun olahraga tersebut berasal dari negara asalnya, Skotlandia. Dia tidak membantah ketika disebutkan bahwa olahraga apa pun yang dapat dimainkan dengan sekaleng bir yang mencuat dari sakunya adalah olahraga yang ingin dicoba oleh banyak orang.

“Untuk sampai ke level ini – ini adalah pemain terbaik di dunia,” katanya dengan aksen Skotlandia yang menggelegar. ‚ÄúTapi tulang punggung olahraga kami (selalu) akar rumput. Alat pengeriting rambut saya (di Inchbare dekat Aberdeen di County Angus) pernah menjadi gudang kentang.”

Wah, Kanada

Saya menyaksikan paruh pertama pertandingan Swedia-Kanada dengan Brad Whitlock, presiden klub curling lokal bernama CurlVegas, yang menjelaskan nuansa permainan dan mengapa orang Kanada yang fanatik mengenakan pakaian berkilauan dan membawa lonceng kue dan yang lainnya berbalik. arena. di gudang kentang yang kacau.

Seperti yang diingatkan Caithness, saya belajar bahwa curling menelusuri sejarahnya ke kolam dan danau beku Skotlandia. Nama itu diambil dari gerakan yang dilakukan oleh batu granit seberat 44 pon saat meluncur di atas lapisan es yang sempit. Dan bahwa orang Skotlandia mengekspor curling ke Kanada, tempat klub curling pertama didirikan pada tahun 1807. Klub Curling Royal Montreal masih ada.

(Klub curling Amerika pertama didirikan pada tahun 1830. Para peneliti tidak tahu apa yang terjadi padanya. Tebakan terbaiknya adalah sekarang menjadi Starbucks.)

Curling menjadi olahraga medali Olimpiade pada tahun 1998, memicu kebangkitan hobi kuno yang akan mengangkat alis dari da Vinci dan Michelangelo.

Orang-orang sekarang meringkuk batu – dan meluruskannya dengan menyapu es dengan kuat menggunakan sikat yang menempel di ujung tiang, sehingga mengubah jalur mereka – melintasi Eropa serta Brasil, Jepang, Australia, Selandia Baru, Cina, dan Korea. Dan, mungkin sebentar lagi, di gudang terbengkalai dekat Meadows Mall, tempat CurlVegas berharap untuk membuka fasilitas pengeriting khusus pertama di Nevada Selatan.

Layar kapal Swedia

Tujuan dari curling adalah untuk mencetak poin dengan melempar batu di dekat pusat target yang disebut “rumah”, yang memiliki mata banteng, atau “kancing”, di ruang tamunya. Ini seperti tapal kuda. Sebuah “akhir” seperti inning bisbol. Ada 10 akhir selama kejuaraan dunia, tetapi permainan dapat dibatalkan jika terjadi ledakan – aturan yang harus dipertimbangkan oleh Liga Pantai Pasifik pada hari-hari berangin.

Skip – atau kapten Swedia – Niklas Edin adalah salah satu atlet pengeriting paling berprestasi dalam sejarah, setelah memenangkan lima kejuaraan dunia dan tiga medali Olimpiade, termasuk emas di Beijing beberapa minggu lalu, sebelum Las Vegas. Tapi ketika dia melewatkan dua lemparan terakhir dari poin kedua, termasuk “palu” yang pas yang memberikan keunggulan strategis yang signifikan, penonton tersentak.

“Apa yang baru saja Anda lihat sangat langka – Edin tidak membiarkan hal itu terjadi,” kata Whitlock setelah Kanada unggul 3-0.

Tapi Edin tetaplah Edin, dia tidak membiarkan hal itu terjadi lagi. Dia menjadikan The Orleans the Garden of Edin (meskipun aksen nama belakangnya ada di suku kata pertama) saat petenis Swedia berbaju kuning itu meraih kemenangan 8-6 dalam pertandingan yang berlangsung lebih dari tiga jam.

Setelah selesai, orang-orang Kanada itu menyemangati kedua belah pihak, membunyikan lonceng sapi mereka dan tampak enggan meninggalkan gudang kentang.

Hubungi Ron Kantowski di [email protected] atau 702-383-0352. Mengikuti @ronkantowski di Twitter.


daftar sbobet