COVID menginfeksi ulang semakin banyak kasus di Nevada

COVID menginfeksi ulang semakin banyak kasus di Nevada

Infeksi ulang menyumbang sekitar 9 persen dari kasus COVID-19 baru yang dilaporkan di Nevada, menurut data negara bagian, semakin banyak yang disalahkan pada varian yang mudah menular.

Itu tiga kali lipat dari tingkat keseluruhan 3 persen kasus sejak dimulainya pandemi, menurut data dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Nevada.

“Sejak Januari, infeksi ulang merupakan bagian terbesar dari total infeksi,” kata dr. Marc Kahn, dekan Fakultas Kedokteran Kirk Kerkorian di UNLV. “Dan sebagian besar karena infektivitas omicron dan varian BA.2.”

Sebelum gelombang omicron musim dingin ini, kombinasi vaksinasi dan infeksi sebelumnya tampaknya membuat seseorang hampir kebal terhadap infeksi ulang, kata Kahn. Namun, varian omicron, yang nama teknisnya adalah BA.1, bersama dengan keturunan omicron BA.2, telah menunjukkan kemampuan yang lebih besar untuk menghindari kekebalan yang diberikan oleh vaksinasi atau infeksi sebelumnya.

Vaksin saat ini diformulasikan untuk melindungi dari jenis asli virus corona, dan jauh kurang efektif melawan varian yang lebih baru ini, kata Mark Pandori, direktur Laboratorium Kesehatan Masyarakat Negara Bagian Nevada di Universitas Nevada, Reno. Untungnya, vaksin messenger RNA oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna dapat direkayasa ulang dengan relatif cepat untuk merespons varian baru.

Kekebalan alami yang disebabkan oleh infeksi dari galur sebelumnya juga tidak seefektif melawan galur baru.

Kekebalan juga menurun seiring waktu, terutama dengan keluarga virus corona, kata Pandori. Orang-orang juga lengah terhadap virus dengan tidak memakai masker dan tidak mengambil jarak sosial lagi.

Karena kombinasi ini, “tingkat infeksi ulang benar-benar meroket,” katanya.

Bagi sebagian orang, itu berarti mereka terinfeksi ulang tidak hanya sekali, tetapi dua kali, menurut data yang muncul, kata Pandori.

Infeksi ulang diremehkan

Ancaman infeksi ulang meyakinkan pensiunan Summerlin, Mike Deming, untuk mendapatkan vaksinasi dan peningkatan.

Pada Desember 2020, Deming sakit selama lebih dari seminggu dengan batuk parah, sakit kepala, dan kelelahan. Istrinya, yang mengalami gejala serupa, dinyatakan positif COVID-19. Tes PCR-nya kembali tidak meyakinkan, tetapi dokternya dengan Sistem Perawatan Kesehatan VA Southern Nevada menyatakan kepastian bahwa dia juga tertular virus corona.

Selama beberapa hari, “Saya tidak bisa bangun dari tempat tidur, saya tidak punya tenaga,” kata mantan manajer konstruksi berusia 74 tahun itu.

“Saya memutuskan ‘Saya tidak akan mengalami ini lagi,'” katanya, kemudian menerima dua dosis vaksin Pfizer dan suntikan penguat.

Kemudian, Desember lalu, Deming dinyatakan positif COVID-19 dengan rapid test di rumah. Kali ini, gejalanya lebih ringan dan hanya berlangsung beberapa hari, katanya.

Meningkatnya penggunaan tes cepat di rumah kemungkinan mengarah pada meremehkan infeksi ulang, karena hasil ini tidak dilaporkan dan tidak termasuk dalam data negara bagian, kata Kahn.

“Tetapi kabar baiknya adalah dengan infeksi ulang, biasanya penyakitnya jauh lebih ringan,” kata dekan UNLV itu.

Kabar buruk dalam beberapa hal adalah bahwa banyak pihak berwenang percaya bahwa virus corona akan mulai berperilaku lebih seperti flu musiman – yang, meskipun menyebabkan kasus yang lebih ringan, mungkin memerlukan suntikan tahunan untuk membantu mencegah infeksi atau mempertahankan infeksi ulang.

Dilaporkan infeksi ulang yang cepat

Infeksi ulang virus Corona mencapai 22.122 dari total 714.925 kasus yang dilaporkan di Nevada, atau sekitar 3 persen, kata Shannon Litz, perwakilan departemen kesehatan negara bagian, melalui email. Untuk bulan Maret, angkanya adalah 9 persen, atau 397 dari total 4.396 kasus.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tidak menanggapi permintaan informasi tentang tingkat infeksi ulang AS. Situs web agensi mengatakan “CDC menggunakan berbagai sumber data untuk menentukan seberapa sering infeksi ulang terjadi, siapa yang berisiko terbesar untuk infeksi ulang, dan risiko infeksi ulang ketika ada penyebaran komunitas Omicron atau varian virus lainnya.”

Sejak pertengahan Desember 2020 ketika vaksin tersedia, orang yang divaksinasi di Nevada mengalami 9.131 infeksi ulang dan orang yang tidak divaksinasi mengalami 12.701 infeksi ulang. 290 infeksi ulang lainnya terjadi sebelum vaksin tersedia.

Data tidak tersedia tentang infeksi ulang pada orang yang divaksinasi dan ditingkatkan.

Pada 7 April, ada 73 kematian akibat infeksi ulang di negara bagian dibandingkan dengan 9.107 dari infeksi awal. 1.072 kematian lainnya memerlukan penyelidikan tambahan, kata Litz.

Jumlah rata-rata hari antara kasus awal dan infeksi ulang adalah 382.

Suatu kasus dianggap infeksi ulang ketika seseorang yang dites positif COVID-19 dan sembuh dinyatakan positif lagi setidaknya 90 hari setelah tes awal. Suatu kasus juga dianggap sebagai infeksi ulang ketika pengurutan, suatu proses analisis genetik yang dilakukan di laboratorium, menentukan bahwa seseorang terinfeksi dengan jenis yang berbeda dari infeksi aslinya.

Ada kemungkinan kasus infeksi ulang yang tidak dilaporkan yang terjadi sebelum ambang batas 90 hari yang diadopsi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang tidak terdeteksi oleh pengurutan, yang hanya dilakukan pada sampel tes positif, kata Pandori.

Pengurutan di laboratorium Pandori mengonfirmasi bahwa seorang pria berusia 31 tahun dinyatakan positif infeksi kedua pada September tahun lalu hanya 22 hari setelah dites positif untuk jenis yang berbeda.

Kahn mengatakan mereka yang tidak divaksinasi serta mereka yang sistem kekebalannya lemah umumnya lebih rentan terhadap infeksi ulang.

Metode yang sama yang digunakan untuk mencegah infeksi juga membantu mencegah infeksi ulang, katanya: divaksinasi dan ditingkatkan, menutupi dan mempraktikkan kebersihan yang baik, seperti mencuci tangan.

Hubungi Mary Hynes di [email protected] atau 702-383-0336. Mengikuti @MaryHynes1 di Twitter.


game slot pragmatic maxwin