Bisa. pengacara adalah arsitek dari banyak undang-undang imigrasi

Bisa.  pengacara adalah arsitek dari banyak undang-undang imigrasi

TOPEKA, Kan. (AP) – Ketika politisi dan polisi di seluruh negeri ingin menindak imigrasi ilegal, mereka sering menjangkau orang yang sama: seorang pengacara Kansas tak dikenal dengan pendidikan Ivy League yang merupakan arsitek di balik banyak undang-undang imigrasi paling kontroversial di negara itu .

Kris Kobach tidak dapat hadir West Point karena diabetes, tetapi dia memandang usahanya di imigrasi sebagai pengganti dinas militer.

“Mereka tidak bisa menyebutnya sampah taman trailer, yang merupakan jenis komentar yang Anda dengar tentang advokat di pihak kami,” kata Michael Hethmon, direktur Institut Hukum Reformasi Imigrasi yang berbasis di Washington.

Kobach membantu menyusun undang-undang yang diusulkan dan, setelah disahkan, melatih petugas untuk menegakkannya. Jika hukum ditantang, dia pergi ke pengadilan untuk membela mereka.

Proyek terbarunya adalah menasihati pejabat Arizona tentang undang-undang baru yang memberdayakan polisi untuk menanyai siapa pun yang mereka curigai berada di negara itu secara ilegal. Kritikus mengatakan itu melanggar ketentuan Konstitusi terhadap penggeledahan dan penyitaan yang tidak masuk akal dengan mengizinkan polisi terlibat dalam profil rasial.

Tetapi Kobach menegaskan bahwa seorang petugas yang menghentikan sebuah van yang penuh sesak karena pelanggaran lalu lintas memiliki kecurigaan yang masuk akal bahwa penumpangnya adalah imigran ilegal jika tidak ada dari mereka yang memiliki ID, van tersebut sedang menempuh rute penyelundupan yang diketahui dan pengemudinya mengelak.

“Saya tidak peduli apakah mereka dari Meksiko atau Jerman atau Jepang atau China,” kata Kobach, yang berbicara dengan sikap ramah seorang profesor perguruan tinggi bahkan saat dia membuat pernyataan politik yang tajam. ÔÇťOrang asing yang juga ada di sini dengan niat teroris bisa membawa paspor apa saja. Ini bukan tentang ras atau asal kebangsaan.”

Sebelum undang-undang disahkan bulan lalu, Kobach berkonsultasi dengan sponsor utamanya selama beberapa tahun. Dan dia memiliki kontrak $300 per jam untuk mengajar deputi di Maricopa County, termasuk Phoenix, untuk menegakkan kebijakan imigrasi.

Lawan tidak terkesan dengan gelar Kobach dari Harvard, Oxford dan Yale, atau komunitas bergengsi Gedung Putih yang dia layani selama masa jabatan pertama George W. Bush.

Saat berada di Gedung Putih, dia membuat program Departemen Kehakiman pasca-9/11 yang mengharuskan imigran dari 25 negara mayoritas Muslim yang sudah berada di AS untuk mendaftar ulang ke pemerintah federal. Libertarian sipil berpendapat bahwa hal ini menyebabkan penahanan yang tidak dapat dibenarkan terhadap imigran yang taat hukum.

“Dia mempromosikan dirinya secara mutlak, secara positif menjadi seorang sarjana konstitusional dalam masalah ini, dan dia salah,” kata Bill Brewer, seorang pengacara Dallas yang menghadapi Kobach di pengadilan atas undang-undang imigrasi di Farmers Branch, Texas.

Kobach, seorang Republikan berusia 44 tahun seumur hidup dengan ketampanan bintang film, belajar sebagai remaja Topeka bahwa diabetes akan mencegahnya dari janji yang didambakan ke West Point. Fokusnya pada imigrasi berkembang setelah 11 September, ketika dia dan pejabat Departemen Kehakiman lainnya, sebagai asisten Jaksa Agung John Ashcroft, mengetahui bahwa beberapa penyerang 9/11 tinggal di AS secara ilegal.

“Ini adalah kesempatan yang terlewatkan dengan proporsi yang tragis,” kata Kobach. “Kesadaran itu memukul saya. Orang-orang berkata, ‘Bagaimana kami bisa mencegah ini?'”

Setelah meninggalkan Washington, dia kembali ke Kansas dan bekerja di fakultas sekolah hukum Universitas Missouri-Kansas City, yang dia pegang sejak 1996, kemudian meluncurkan kampanye untuk Kongres. Dia hilang.

Tapi Kobach menarik perhatian dengan menentang undang-undang Kansas yang menurunkan biaya kuliah bagi imigran gelap. Hukum bertahan, tetapi kaum konservatif yang frustrasi memperhatikan karyanya.

Walikota Lou Barletta, dari Hazleton, Pa., menelepon Kobach pada tahun 2006 untuk membahas proposal untuk mendenda tuan tanah yang menyewakan kepada imigran ilegal dan untuk menolak izin bisnis yang menyewakan kepada mereka. Kobach kemudian membela hukum di pengadilan federal.

Walikota mengatakan dia menghubungi Kobach setelah sebuah laporan berita mengutip dia yang mengatakan Hazleton memiliki wewenang untuk memberlakukan peraturan semacam itu, bertentangan dengan sarjana hukum lainnya.

“Hanya butuh satu percakapan untuk menyadari bahwa dia benar-benar tahu apa yang dia bicarakan,” kenang Barletta.

Kobach menulis dan kemudian mempertahankan peraturan yang sangat mirip di Valley Park, Mo., yang ditegakkan oleh pengadilan banding federal.

Tahun lalu, dia membela Farmers Branch, Texas, dalam gugatan federal yang menargetkan undang-undang tuan tanahnya. Dan tahun ini, dia mewakili penduduk Fremont, Neb., di luar Omaha, saat mereka memaksakan pemungutan suara atas proposal imigrasi mereka sendiri.

Hakim federal membuang ordonansi Cabang Petani dan Hazleton, tetapi keduanya mengajukan banding.

Kobach juga menulis bagian dari undang-undang Missouri 2008 yang menindak imigrasi ilegal dan tahun ini menyusun proposal yang gagal di Idaho yang mengharuskan majikan untuk menyaring pekerja.

Kobach mengatakan dia telah berkonsultasi dengan anggota parlemen di setidaknya enam negara bagian lain tentang berbagai tindakan.

“Menurut saya, dia dalang di balik sebagian besar dari mereka,” kata Muzaffar Chishti, direktur kantor Institut Kebijakan Migrasi di Fakultas Hukum Universitas New York.

Kobach, yang terpilih sebagai ketua GOP negara bagian Kansas pada 2007, berhenti awal tahun lalu dari meluncurkan kampanye untuk menteri luar negeri. Proposal pertamanya untuk anggota parlemen: mewajibkan pemilih baru untuk membuktikan kewarganegaraan saat mereka mendaftar dan membuat semua pemilih menunjukkan ID foto di tempat pemungutan suara.

“Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah keamanan nasional dan masih menghadapi masalah jutaan orang yang bekerja di sini secara ilegal dalam resesi yang mengambil penduduk resmi,” katanya.

Kritikus menyarankan pekerjaan imigrasi Kobach dirancang untuk meningkatkan karir politiknya. Situs web “Krazy Kris Kobach” menampilkan blogger anonim yang mendesak pengikutnya untuk mengakhiri karier Kobach.

Kyrsten Sinema, seorang Demokrat Phoenix dan pengacara yang menentang undang-undang baru negara bagiannya, mengatakan Kobach tidak boleh diremehkan.

“Yang saya khawatirkan,” katanya, “apakah ada semua legislator di semua negara bagian ini yang menganggap dia orang baik dan ingin menerima nasihatnya.”

___

Di Internet:

Kampanye Kris Kobach: http://www.kriskobach.org/

Institut Hukum Reformasi Imigrasi: http://www.irli.org/

Lembaga Kebijakan Migrasi: http://www.migrationpolicy.org/

Situs web Anti-Kobach: http://krazykriskobach.com/


Togel Singapore Hari Ini