Ayah dituduh membunuh putranya di Las Vegas

Ayah dituduh membunuh putranya di Las Vegas

Pada November 2017, Wendell Melton membawa senjata untuk menghadapi putranya yang berusia 14 tahun, yang tinggal sendirian di apartemen Henderson.

Di dalam apartemen, Melton menembak putranya dan kemudian menelepon 911, tampaknya “lebih peduli untuk menyebarkan ceritanya daripada mendapatkan perhatian medis putranya,” kata jaksa pada hari Rabu selama pernyataan pembukaan dalam persidangan Melton, mengatakan dalam pembunuhan itu.

Melton, yang berusia 53 tahun pada saat penembakan, didakwa dengan pembunuhan dengan senjata mematikan dan dua tuduhan pelecehan anak atas kematian putranya, Giovanni Melton.

Meskipun pengacara pembela mengatakan Wendell Melton membawa senjata api untuk membela diri untuk menghadapi putranya, jaksa penuntut mempertanyakan mengapa pria setinggi 6 kaki dan seberat 200 pon membutuhkan senjata untuk melawan siswa baru Sekolah Menengah Coronado seberat 135 pon.

“Anda tidak dapat menyimpan anak Anda yang berusia 14 tahun di apartemen di luar lokasi karena Anda lelah berurusan dengannya. Jika Anda melakukan itu, itu adalah penelantaran anak, itu membahayakan anak,” kata Wakil Kepala Jaksa Wilayah Jacob Villani kepada para juri Rabu. “Dan tidak. 2, Anda tidak dapat menembak anak Anda yang berusia 14 tahun yang tidak bersenjata. Dan jika Anda melakukannya, itu adalah pelecehan anak. Dan jika dia mati, itu pembunuhan.”

Pengacara pembela Jonathan MacArthur mengatakan Giovanni adalah “anak bermasalah” yang terkadang memiliki “sifat agresif dan kasar”. Dia mengatakan Giovanni telah melukai ayahnya dalam perkelahian di minggu-minggu sebelum penembakan.

“Membawa senjata dan menarik senjatanya, bukan menembakkan senjatanya, adalah tindakan perlindungan diri dari pihak Wendell,” kata MacArthur. “Dia tidak berniat membunuh anaknya. Dia hanya ingin mencegah Giovanni menyerangnya.”

Ibu Giovanni, Veronica Melton, mengklaim putranya dibunuh karena dia gay, tetapi jaksa pada hari Rabu tidak menyebutkan motif penembakan selain pertengkaran di apartemen.

Catatan pengadilan menunjukkan bahwa pada saat penembakan, Wendell Melton dilarang memiliki senjata api karena hukuman baterai domestik sebelumnya.

Dalam sebuah wawancara dengan petugas Departemen Kepolisian Henderson, Melton mengatakan dia mampir ke apartemen hari itu setelah mengetahui Giovanni membolos sekolah. Melton mengatakan dia menarik pistolnya setelah pertengkaran meningkat dan Giovanni mendorongnya ke tanah, menurut laporan penangkapannya.

Melton memberi tahu polisi bahwa ketika dia berdiri, pistolnya secara tidak sengaja meledak, mengenai dada Giovanni.

Jaksa memutar panggilan 911 Melton untuk juri pada hari Rabu, di mana dia memberi tahu operator bahwa dia menembak Giovanni setelah remaja itu menyerangnya. Dalam rekaman itu, Melton terdengar menangis tak terkendali saat operator memintanya untuk mendapatkan perawatan medis putranya sampai bantuan datang.

“Apa kau akan membantunya? Jika tidak, saya ingin Anda menjauh darinya, ”tanya petugas operator saat Melton menangis.

MacArthur mengatakan bahwa kehidupan Giovanni “kacau” di tahun sebelum penembakan. Dia dan kakak laki-lakinya dikirim untuk tinggal bersama Melton, yang tidak memiliki kamar untuk mereka di rumahnya bersama istri dan putrinya, kata MacArthur. Giovanni kemudian berpindah-pindah rumah, tinggal bersama kakek neneknya di California, kepala sekolah, atau pacarnya dan keluarga pacarnya.

Melton kemudian menemukan apartemen untuk Giovanni dan kakak laki-lakinya, yang berusia awal 20-an, tetapi saudara laki-lakinya pergi karena pertengkaran antara saudara kandung, kata MacArthur.

“Kami mengharapkan negara bagian untuk mencoba menyindir bahwa entah bagaimana dia mengesampingkan putranya, bahwa dia tidak peduli dengan apa yang terjadi, bahwa dia dapat melakukan intervensi yang lebih substansial,” kata MacArthur. “Tetapi bukti akan menunjukkan bahwa dia tidak ingin memanggil polisi pada putranya. … Dia tidak ingin dia memiliki catatan kriminal, dia tidak ingin dia dilembagakan.”

Versi sebelumnya dari artikel ini salah menyatakan saat Giovanni Melton ditembak.

Hubungi Katelyn Newberg di [email protected] atau 702-383-0240. Mengikuti @k_newberg di Twitter

togel singapore pools