Administrasi masih menyalahkan pihak lain atas inflasi | PENGURANGAN

Administrasi masih menyalahkan pihak lain atas inflasi |  PENGURANGAN

Presiden Joe Biden akan menjadi Jimmy Carter penuh. Tapi setidaknya Pak. Selama empat tahun di Gedung Putih, Carter memiliki integritas untuk menerima tanggung jawab atas konsekuensi dari kebijakannya sendiri. Tn. Biden tidak menunjukkan keberanian seperti itu.

Pada hari Selasa, Gedung Putih memunculkan kambing hitam lain untuk kenaikan harga konsumen yang cepat, karena laporan inflasi terbaru – 8,5 persen selama 12 bulan terakhir – menyampaikan lebih banyak berita buruk. Kali ini hantu itu adalah Greg Abbott, gubernur Texas dari Partai Republik.

Gubernur Abbott baru-baru ini mengumumkan bahwa — sebagai tanggapan atas keputusan presiden untuk membatalkan perintah kesehatan masyarakat sementara yang mengizinkan agen perbatasan untuk mengusir migran selama pandemi — Negara Bagian Lone Star akan memulai inspeksi sendiri terhadap kendaraan tertentu yang Memasuki Texas dari Meksiko. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki menanggapi Rabu dengan mengatakan kebijakan itu “menyebabkan gangguan signifikan dalam rantai pasokan makanan dan mobil, memperlambat manufaktur, mempengaruhi pekerjaan dan menaikkan harga untuk keluarga di Texas dan di seluruh negeri.”

Bulan lalu Pak Biden mengatakan pada pertemuan DPR Demokrat: “Jangan salah, inflasi sebagian besar adalah kesalahan Putin.” Dia melanjutkan tema minggu ini selama kunjungan ke Iowa, ketika dia bersikeras bahwa “70 persen kenaikan harga di bulan Maret berasal dari kenaikan harga bensin Putin.”

Dan kemudian ada Demokrat Senat yang menuding “keserakahan perusahaan” untuk menjelaskan mengapa orang Amerika membayar lebih di pompa dan pasar. Ini adalah tema favorit Sens sayap kiri. Bernie Sanders dan Elizabeth Warren. Tentu saja, teori konspirasi kapitalis yang jahat memiliki lubang yang menganga: Mengapa CEO yang licik ini memutuskan untuk menaikkan harga sekarang, setelah tiga dekade relatif stabil? Apakah semua keserakahan laten itu muncul ke permukaan hanya dalam setahun terakhir?

Administrasi ini tidak pernah menerima sedikit pun tanggung jawab untuk memanaskan ekonomi yang sedang dalam perjalanan menuju pemulihan pasca-pandemi. Tidak peduli bahwa selama berbulan-bulan tim presiden dan Keynesian di The Fed yang memberitakan ekonomi sisi permintaan menepis peringatan bahwa inflasi akan segera berdarah, secara keliru bersikeras bahwa setiap kenaikan harga akan bersifat “sementara”.

Masyarakat pemilih dapat memilih melalui mr. Melihat asap tebal Biden. Jajak pendapat Reuters/Ipsos yang baru menempatkan peringkat persetujuan presiden pada 41 persen, hanya satu poin di atas level terendah pribadinya. Jajak pendapat Rasmussen dari akhir Maret menunjukkan bahwa 68 persen responden merasa bahwa kebijakan Gedung Putih telah menyebabkan inflasi.

“Pada titik tertentu, seorang presiden baru mengambil alih masalah,” tulis Peter Baker dari The New York Times dalam analisis Barack Obama tahun 2009, “dan mendapati dirinya bertanggung jawab atas tindakannya sendiri.” Pertanyaan 13 tahun kemudian: Akankah Tn. Biden pernah tiba pada saat itu?

link alternatif sbobet